AS Desak PBB Berlakukan Pembatasan Rudal Terhadap Iran

AS Desak PBB Berlakukan Pembatasan Rudal Terhadap Iran

AS Desak PBB Berlakukan Pembatasan Rudal Terhadap IranAmerika Serikat (AS) menuduh Iran telah melakukan tiga kali melakukan peluncuran rudal yang melanggar resolusi PBB.
AS pun mendesak Dewan Keamanan untuk menerapkan kembali pembatasan rudal internasional yang lebih keras terhadap Teheran.

Dalam sepucuk surat kepada DK PBB, penjabat Duta Besar AS Jonathan Cohen memperingatkan bahwa kegiatan-kegiatan Iran mengganggu seluruh Timur Tengah dan berisiko memicu
perlombaan senjata.

Cohen merujuk pada peluncuran rudal balistik jarak menengah pada 1 Desember dan upaya pada 15 Januari serta 5 Februari oleh Iran untuk menempatkan satelit ke orbit menggunakan
kendaraan peluncur ruang angkasa.

“Iran telah melakukan tiga peluncuran yang bertentangan dengan keinginan Dewan Keamanan PBB, dan provokasi semacam itu terus mengguncang seluruh kawasan Timur Tengah,” bunyi surat
itu.

“Amerika Serikat menyerukan dewan untuk bergabung dengan kami dalam memaksakan konsekuensi nyata pada Iran karena pembelaannya yang mencolok terhadap tuntutan dewan dan
membawa kembali pembatasan internasional yang lebih keras untuk menghalangi program rudal Iran,” sambung surat itu seperti dikutip dari AFP, Jumat (8/3/2019).

Dalam surat itu, Cohen mengatakan peluncuran pada 1 Desember dirancang untuk mampu menghasilkan senjata nuklir dan kendaraan peluncur ruang angkasa menggunakan teknologi yang
hampir identik dan dapat ditukar dengan yang digunakan oleh rudal balistik.

AS Desak PBB Berlakukan Pembatasan Rudal Terhadap Iran

“Peluncuran satelit Iran pada 15 Januari dan 5 Februari merupakan kegiatan yang menggunakan teknologi yang berkaitan dengan rudal balistik yang dirancang untuk mampu menghasilkan
senjata nuklir,” tulis Cohen.

“Prospek eskalasi yang cepat di kawasan itu nyata, dan semakin mungkin, jika kita gagal mengembalikan pencegahan,” tambahnya.

Namun tidak ada permintaan dari AS untuk segera menggelar pertemuan DK PBB guna membahas Iran dan tidak ada langkah lebih lanjut yang diumumkan dalam surat itu.

Resolusi 2231 Dewan Keamanan PBB – yang diadopsi tepat setelah kesepakatan nuklir 2015 – menyerukan Iran untuk tidak melakukan kegiatan apa pun yang berkaitan dengan rudal balistik yang
dirancang untuk mampu menghasilkan senjata nuklir.

Teheran menegaskan bahwa program pengembangan misilnya bersifat defensif dan sesuai dengan resolusi, tetapi AS telah berulang kali menentang sikap tersebut.

Iran membatasi sebagian besar program nuklirnya di bawah kesepakatan nuklir yang penting dengan negara-negara besar pada 2015 lalu. Namun begitu, Negeri Mullah itu terus mengembangkan
teknologi rudal balistiknya.

Presiden Donald Trump menarik AS keluar dari perjanjian nuklir pada Mei tahun lalu dan menerapkan kembali sanksi terhadap Iran, mengutip kekhawatiran tentang pengembangan rudal di
antara alasannya.

Pada pertemuan DK PBB pada bulan Desember, Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo menyerukan pembatasan yang lebih ketat terhadap Iran untuk menghentikan program misilnya, tetapi
Rusia dengan tegas menyatakan bahwa tidak ada bukti bahwa rudal Iran dapat membawa muatan nuklir.

Baca Juga : Soal Bagi bagi Kartu Baru Jokowi Gagal Paham Misi Konstitusi

1 thought on “AS Desak PBB Berlakukan Pembatasan Rudal Terhadap Iran

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *